Semoga jadi kata pengantar...

semoga jadi kata pengantar...
Terima kasih padamu wahai perempuan yang dengan ketulusan telah menghadirkan anakmu ini di muka bumi. Tak terasa kita sudah lama tak berjumpa beberapa tahun yah...?aku lupa, mungkin aku terlalu sibuk dengan duniaku saat ini sehingga mengenang tahun kematianmu saja aku tak ingat. Bunda, kadang aku rindu bertemu denganmu walau dalam mimpi saja sudah cukup tapi seingatku aku baru beberapa kali berjumpa denganmu lewat medium itu. Ah bunda kini anak yang selalu kau manja ini sudah beranjak dewasa, kini panggilan kesayanganmu padaku telah di ubah oleh mereka, bukankah bunda selalu memangilku dengan sebutan Ade kini di kampus kok jadi "Abang "! dua kata yang begitu berbeda, tapi tak apalah, bukankah setiap zaman membutuhkan penandanya sendiri. Bunda ade sudah hampir selesai kuliahnya, sebuah hal yang selalu kau ingatkan padaku dulu sambil membelai rambutku. Bunda anakmu ini sudah semakin gemuk, coba bunda masih hidup pasati tak sangaka rahmad yang malas makan jadi suka makan. Entah....
Bunda pernah suatu masa aku melukaimu dengan sangat dan biar peristiwa itu hanya kita yang tau. Bunda sekarang anakmu hampir sarjana ilmu komunikasi, terkenang buda perah bilang "ade itu cocoknya kuliah yang mapidato"ha...ha...bunda coba masih hidup sekarang ilmu ma pidato bukan lagi retorika tapi Ilmu Komunikasi namanya,mungkin belum ada saat bunda kuliah dulu....
Bunda maafkan ade sudah lama tak kirim doa, maaf karena ade malas solat akhir- akhir ini...Tapi bunda kan orang baik pasti ngak banyak dosa....Bunda yakin saja ade suatu saat akan rajin solat lagi kaya dulu. bunda masih ingatkan ade selalu bunda bangakan sama teman-teman bunda bahwa anakmu ini tak pernah nakal. Bunda ade tak manja lagi sekarang sudah mandiri kata kerenya..ce ile...Tapi masih punya hobi kaya dulu malas cuci baju...Bunda, mungkin kalau sekarang masih ada entah kecewa liat ade atau bangga ade tak tahu. Pasalnya anak majamu sudah banyak berubah, bukan lagi anak sopan, tak pernah membantah dan rajin solat lengkap dengan juara kelasnya. Sekarang apa yah...persoalan kesopanan anakmu ini udah banyak berubah sekarang jangankan sopan hormat sama orang tua saja sudah berkurang...padahal bundakan selalu bilang coba banyak orang punya anak kaya ade pasti jarang ada orang tua yang depresi, aduh bunda mungkin karena jarang rasaka lingkungan keluarga itu sudah jarang. Kalau soal solat sudah dibahas tadi kan!
Bunda sama seperti ade seperti SMA ade masih aktif di banyak organisasi, padahal bunda khan selalu bilang ndak apa-apa aktif di organisasi tapi selalu ingat pulang. Bunda baru beberapa hari terakhir Ade merasakan yang namanya pulang...Iya serius karena setelah beberapa tahun baru ambil kamar kontrakan lagi, jadi gak tau mau pulag kemana?
Bunda kalau soal malas, bunda khan tau ade bukan tipikal anak yang malas tapi sekarang entahlah bagaimana mendefinisikanya ? bundakhan selalu bilang jangan jadi mental budak yang nanti mau kerja kalau dilihat orang, ade ngak pernah begitu khan bunda?
Em...apalagi ya bunda, oh yah persoalan calon istri yang bunda sering bilang.Orangnya ada disamping ade saat surat kata pengantar ini dibuat, bunda ingatkan sering bilang kalau cari istri yang cantik lahir maupun batin aduh bunda orangya kayaknya cocok deh sama yag bunda bilang, tapi kadang jadi jelek kalau salah dandan...(kayak teman- temanya bunda ibu-ibu Aisiyah)Bunda em persoalan ade dengan kak Gun, gimana yah? dia tetap kakak yang baik yang terus bertangung jawab selepas kepergian bunda dan papa. Bunda kak Gun tidak banyak berubah masih sering pikir adiknya yang sudah 22 tahun ini masih kecil seperti dia ketika membawa ade keliling dengan teman- temanya. Tapi bunda kak gun mulai belajar ngak gampang marah, padahal bunda kahan selalu bilang kakamu itu cepat sekali tempramennya? kalau ade em masih kaya dulu deeh persoalan sikap kalau marah yah diam, tapi kalau sekali marah meledak...kaya bunda selalu bilang, "anakku ini bahaya dia pendendam".Aduh bunda saya bukan pendendam cuman kadang kalau jengkel ya ditumpuk dulu supaya keluarnya deras begitu...Ngak kok bunda udah berubah sekarang...Eh bunda satu lagi Ade sekarang kok merasa mulai jadi sombong yah, sering ceritain diri sendiri, padahal bunda khan dari dulu tahu saya ngak pernah sombong tapi cerdas memang to...
Ah buda semoga kata pengantar ini bisa sampai untukmu yang berada entah dimana....!!!!

Posting Komentar

0 Komentar